Breaking News

Populasi Muslim terus meningkat, Umat Hindu di India panik

Populasi Muslim terus meningkat, Umat Hindu di India panik
Kelompok Komunis Kerela India

NEW DELHI -- Mengabaikan propaganda yang diluncurkan oleh kaum nasionalis Hindu melawan pertumbuhan populasi Muslim di India, mantan birokrat dan penulis terkemuka Shahabuddin Yaqoob Quraishi mengatakan umat Hindu akan selalu menjadi mayoritas di negara itu.

Muslim, yang berjumlah 172 juta menurut sensus 2011, tidak akan pernah melebihi mayoritas 966,3 juta Hindu, kata Quraishi, yang baru-baru ini menerbitkan “Mitos Populasi: Islam, Keluarga Berencana, dan Politik di India.”

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, dia berkata: “Sebuah narasi yang tersebar luas di India menunjukkan bahwa Muslim memiliki terlalu banyak anak, merusak keseimbangan demografis nasional … propaganda sayap kanan [nasionalis Hindu] menuduh bahwa ini semua adalah bagian dari rencana yang disengaja oleh Muslim untuk merebut kekuasaan politik di negara itu, dan kepercayaan umum bahwa Islam menentang keluarga berencana.”

Quraishi, yang juga menjabat sebagai Ketua Komisioner Pemilihan, menyatakan bahwa Muslim merangkul keluarga berencana lebih cepat daripada umat Hindu dan bahwa angka kelahiran yang tinggi hanya disebabkan oleh “faktor non-agama”.

“Saya mencoba meliput fakta, angka dan mitos tentang maraknya praktik KB di kalangan umat Islam di India,” katanya.

Beberapa “teori konspirasi” telah dilontarkan, terutama oleh kelompok Hindu sayap kanan, bahwa jumlah Muslim di negara itu – hampir 172 juta – pada akhirnya akan melebihi 966,3 juta umat Hindu di negara itu.

Quraishi, bagaimanapun, mengatakan populasi Muslim tidak akan pernah melebihi populasi Hindu.

“Merupakan fakta yang mapan bahwa Muslim di India telah dengan cepat mengadopsi keluarga berencana. Survei Kesehatan Keluarga Nasional telah menunjukkan bahwa selama tiga dekade terakhir, keluarga Muslim generasi baru telah melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam keluarga berencana daripada rekan-rekan Hindu mereka,” dia berkata.

Ketika ditanya tentang persepsi bahwa populasi Muslim di India tumbuh lebih cepat daripada populasi Hindu, Quraishi mengatakan persentase populasi Muslim di negara tersebut telah meningkat dari 9,8% pada tahun 1951 menjadi 14,2% pada tahun 2011. Tapi sekarang, mereka mengadopsi keluarga angkat. merencanakan pada tingkat yang lebih cepat daripada orang Hindu.

“Inilah sebabnya mengapa kesenjangan keluarga berencana antara kedua komunitas itu menyempit,” katanya sambil menegaskan bahwa “kelahiran tinggi tergantung pada faktor non-agama murni,” dan variasi yang luas dalam praktik keluarga berencana di seluruh negara bagian “menunjukkan tidak ada Muslim atau angka kelahiran Hindu”.

Dalam bukunya, mantan komisioner pemilu ini juga berbicara tentang kesalahpahaman yang mendominasi masyarakat dan realitasnya.

“Kesalahpahaman utama adalah bahwa Muslim menghasilkan terlalu banyak anak yang mengganggu keseimbangan demografis. Meskipun benar bahwa Muslim memiliki tingkat praktik KB terendah yaitu 45,3%, tetapi mereka menjalankan KB dengan cepat, nyatanya, lebih cepat daripada Umat Hindu,” katanya, menambahkan bahwa kesalahpahaman yang umum adalah bahwa Islam menentang keluarga berencana, tetapi pada kenyataannya, “Alquran tidak melarang keluarga berencana”.

Sensus terakhir India, yang dilakukan pada tahun 2011, mengungkapkan bahwa Hindu membentuk 79,8% dari populasi, sementara Muslim mencapai 14,2%. Tahun ini, negara itu akan melakukan salah satu sensus paling ekstensif dalam sejarahnya.

Quraishi berkata, “Mitos telah menyebar secara sistematis selama beberapa dekade” dan telah “menembus jauh ke dalam pikiran massa Hindu”, ada kebutuhan untuk menjangkau khalayak yang luas melalui penggunaan berbagai sumber media.

“Karena informasi otentik jarang dapat diakses dan, jika tidak ada, propaganda negatif tumbuh subur,” katanya, “sangat penting untuk menghasilkan setidaknya satu buku referensi yang bagus yang menggambarkan ajaran Islam untuk penonton Muslim”.

Penulis telah menganjurkan beberapa langkah untuk komunitas Muslim, yang dapat menghilangkan propaganda seputar pertumbuhan populasinya.

Karena ini adalah subjek yang sangat sensitif, strategi komunikasi harus dikembangkan dengan sangat hati-hati dan hati-hati, katanya. “Pendekatannya harus rasional daripada emosional, informatif daripada didaktik, dan, yang paling penting, persuasif daripada antagonis”.

Komentar

Loading...