Breaking News

Pemukim Illegal "Israel" serang Warga Palestina yang sedang Berbuka Puasa

Pemukim Illegal "Israel" serang Warga Palestina yang sedang Berbuka Puasa
Warga Palestina

YERUSALEM TIMUR - Dilansir dari media Daily Sabah, Pemukim ilegal Yahudi menyerang warga Palestina yang sedang berbuka puasa di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki, . Sabtu, 8 Mei 2021.

Warga Palestina, yang diusir paksa “Israel” dari rumah mereka, dan pendukung mereka menyiapkan meja buka puasa untuk berbuka puasa Ramadhan di depan rumah mereka pada malam hari.

Namun, para pemukim ilegal Yahudi segera mulai melemparkan batu, botol kaca, dan berbagai benda dari atap rumah ke meja warga Palestina di Sheikh Jarrah tepat pada hari kamis (6/5/21)..

Ketika Palestina menanggapi serangan itu, perkelahian terjadi antara kedua kelompok dan meja buka puasa dibubarkan.

Itamar Ben Gvir, seorang anggota parlemen dan salah satu pemimpin partai sayap kanan Otzma Yehudit, datang ke lingkungan itu dan berdiri di samping para pemukim Yahudi dan memprovokasi kelompok Palestina.

Lingkungan Sheikh Jarrah

Pengadilan Pusat “Israel” di Yerusalem Timur menyetujui keputusan untuk mengusir tujuh keluarga Palestina dari rumah mereka demi pemukim “Israel” mulai awal tahun ini. Warga Palestina telah melakukan protes di Sheikh Jarrah sejak putusan pengadilan, memicu bentrokan dengan polisi “Israel” dan pemukim Yahudi.

Sejak 1956, total 37 keluarga Palestina telah tinggal di 27 rumah di lingkungan itu. Namun, pemukim ilegal Yahudi telah mencoba untuk mendorong mereka keluar berdasarkan undang-undang yang disetujui oleh parlemen Zionis “Israel” pada tahun 1970.

Ratusan ribu penduduk Palestina pada tahun 1948 terpaksa mengungsi dari desa dan kota mereka di Palestina yang bersejarah ke negara-negara tetangga termasuk Yordania, Lebanon, dan Suriah.

Penduduk dari bagian lain Palestina mendapati diri mereka mengungsi ke Jalur Gaza dan Tepi Barat di tengah meningkatnya serangan oleh geng Zionis untuk membuka jalan bagi pembentukan negara palsu “Israel”.

Warga Palestina menggunakan “Nakba” dalam bahasa Arab, atau “The Catastrophe”, untuk merujuk pada pengusiran geng Zionis pada tahun 1948.

Konflik Palestina-“Israel” dimulai pada tahun 1917, ketika pemerintah Inggris, dalam Deklarasi Balfour yang sekarang terkenal, menyerukan “pembentukan rumah nasional bagi orang-orang Yahudi di Palestina”.

Komentar

Loading...