Breaking News

Mahathir Setuju Kasus Pembunuhan Altantuya Dibuka Kembali

,
Mahathir Setuju Kasus Pembunuhan Altantuya Dibuka Kembali

MIMBARACEH.COM, PUTRAJAYA -- Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad bertemu ayah dari model Mongolia yang dibunuh, Altantuya Shaariibuu, pada Rabu (20/6). Mahathir setuju bahwa kasus tersebut harus dibuka kembali, menurut pengacara keluarga Shaaribuu, Ramkarpal Singh, yang berada di pertemuan tersebut.

"Dia setuju bahwa itu adalah kasus yang menjamin penyelidikan lebih lanjut," kata Ramkarpal, yang mewakili keluarganya. Tun Dr Mahathir bertemu dengan ayah Altantuya, Setev Shaariibuu, dan Tuan Ramkarpal di Kantor Perdana Menteri.

"Perdana Menteri, bagaimanapun, juga bersikeras bahwa proses harus mengikuti aturan hukum," kata Ramkarpal seperti dikutip Straits Times, Kamis (21/6).

"Kami juga setuju dengan dia dan telah memulai proses hukum, yang dimulai dengan pertemuan Jaksa Agung kemarin (19 Juni). Kami yakin bahwa supremasi hukum akan mengambil jalannya."

Dia menambahkan bahwa Dr Mahathir berbicara secara terperinci dengan Mr Shaariibuu dalam pertemuan 30 menit. Yang juga hadir adalah penerjemah Mongolia dan perwakilan dari konsulat Mongolia.

Mr Shaariibuu telah mengajukan laporan sebelumnya pada hari Rabu di markas polisi Kuala Lumpur mencari penyelidikan baru. Dia juga mengatakan bahwa Presiden Mongolia Khaltmaagiin Battulga telah berbicara kepadanya melalui telepon untuk berterima kasih kepada Dr Mahathir.

Altantuya, 28 tahun, ditembak dan tubuhnya diledakkan dengan bahan peledak kelas militer di sebuah hutan di Shah Alam, Selangor, pada bulan Oktober 2006. Dua mantan komando polisi, Sirul Azhar Umar dan kaki tangannya, Azilah Hadri, dihukum karena membunuh Altantuya pada tahun 2009 dan dijatuhi hukuman mati oleh Pengadilan Tinggi Malaysia, meskipun Pengadilan Banding membatalkan ini pada tahun 2013.

Atas permohonan penuntut, Pengadilan Federal menguatkan hukuman mati mereka, tetapi Sirul telah melarikan diri ke Australia pada saat itu. Mantan analis politik Abdul Razak Baginda, yang didakwa bersama dengan mereka, dibebaskan pada 31 Oktober 2008, setelah pengadilan tidak menemukan bukti konkret terhadapnya.

Sementara itu, Mr Ramkarpal mengatakan, identitas individu yang memerintahkan pembunuhan Altantuya sudah bisa ditentukan dari penyelidikan polisi sebelumnya. Dia berkata, "Saya percaya penyelidikan sebelumnya telah mengidentifikasi orang itu, atau jika ada lebih dari satu, yang memerintahkan pembunuhan itu. Siapa pun yang memerintahkan ini harus dibawa ke pengadilan. Kejahatannya lebih berat daripada kejahatan yang dilakukan oleh mereka yang mengikuti perintah dan melakukan pembunuhan." [REPUBLIKA.CO.ID]

Komentar

Loading...