Breaking News

“Israel” Tangkap Aktivis Palestina Muna dan Muhammad al-Kurdiammad al-Kurdi

,
“Israel” Tangkap Aktivis Palestina Muna dan Muhammad al-Kurdiammad al-Kurdi

SYEIKH JARRAH -- Polisi “Israel” telah menangkap aktivis Muna al-Kurd dan Mohammed al-Kurd, yang berada di garis depan kampanye untuk menghentikan pengusiran paksa warga Palestina dari lingkungan Syeikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Penangkapan terhadap para aktivis kembar tersebut terjadi sehari setelah wartawan Al Jazeera Arab Givara Budeiri ditangkap saat meliput demonstrasi di Syeikh Jarrah. Budeiri dibebaskan beberapa jam kemudian setelah penangkapannya menuai kecaman global, lapor Al Jazeera.

Nabil al-Kurd, ayah dari aktivis berusia 23 tahun, mengatakan kepada wartawan bahwa Muna ditangkap setelah polisi menggerebek rumah mereka di Syeikh Jarrah, kantor berita Palestina WAFA melaporkan, menambahkan bahwa polisi menyerahkan pemberitahuan yang memerintahkan saudara laki-lakinya Muhammad untuk menyerahkan diri.

Kemudian pada hari Ahad (06/06/2021), pengacara Nasser Odeh, berbicara di luar kantor polisi, mengkonfirmasi kepada wartawan bahwa Muhammad juga ditangkap dan saudara-saudaranya menghadapi “tindakan yang mengganggu keamanan publik” dan “mengambil bagian dalam kerusuhan”.

“Alasan penangkapan itu adalah karena kami mengatakan bahwa kami tidak akan meninggalkan rumah kami, dan mereka tidak ingin ada yang mengungkapkan pendapatnya, mereka tidak ingin ada yang mengatakan yang sebenarnya,” kata Nabil kepada Associated Press melalui telepon. “Mereka ingin membungkam kita.”

Video yang diposting di media sosial menunjukkan Muna dibawa dari rumah dengan tangan diborgol. “Jangan takut,” dia terlihat memberi tahu keluarganya, saat dia dibawa keluar rumah oleh polisi “Israel”.

Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, mengatakan: “Muna al-Kurd mengatakan dia secara khusus dipilih untuk ditahan karena dia telah menjadi sedikit simbol dari apa yang terjadi pada Sheikh Jarrah, suara dari keluarga yang menghadapi pengusiran paksa ini.”

Polisi kemudian mengkonfirmasi penangkapan wanita berusia 23 tahun itu karena diduga berpartisipasi dalam ‘gangguan publik’ di Syeikh Jarrah.

Muhammad al-Kurd, bersama saudara perempuannya, berada di belakang kampanye media sosial #SaveSheikhJarrah yang berusia tiga bulan melawan pengusiran paksa warga Palestina dari rumah mereka.

Sebagian berkat saudara kandung, kisah Sheikh Jarrah – sebuah lingkungan di Yerusalem Timur yang dicaplok Zionis “Israel” – telah menjadi tagar global sejak bulan lalu.

‘Menyiksa Kami, Melecehkan Kami’

 

Setengah dari rumah keluarga al-Kurd diambil alih oleh pemukim ilegal “Israel” pada tahun 2009. Muhammad sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa berbagi rumah mereka dengan “penghuni liar” adalah “tidak tertahankan, tidak dapat ditoleransi [dan] mengerikan”.

“Mereka begitu saja duduk di rumah kami, menyiksa kami, melecehkan kami, melakukan segala yang mereka bisa untuk tidak hanya memaksa kami meninggalkan bagian kedua dari rumah kami, tetapi juga melecehkan tetangga kami untuk meninggalkan rumah mereka sebagai bagian dari upaya untuk sepenuhnya memusnahkan kehadiran orang-orang Palestina dari Yerusalem,” Muhammad, yang, bersama dengan Muna, masih berusia 11 tahun ketika para pemukim ilegal memaksa masuk, mengatakan.

Dalam beberapa bulan terakhir, lingkungan Syeikh Jarrah telah menyaksikan serangkaian aksi duduk oleh warga Palestina untuk memprotes perintah penjajah “Israel” agar mereka mengosongkan rumah mereka, yang mereka gambarkan sebagai kelanjutan dari pembersihan etnis yang dimulai dengan Nakba pada tahun 1948. keluarga juga menghadapi pengusiran paksa dari daerah Silwan di Yerusalem Timur.

Kelompok-kelompok HAM dan aktivis Palestina mengatakan hingga 1.000 warga Palestina di Syeikh Jarrah dan distrik Silwan di dekatnya akan dipindahkan secara paksa.

“Israel” menduduki Yerusalem Timur pada tahun 1967 dalam sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Di bawah hukum Zionis “Israel”, kelompok-kelompok Yahudi dapat mengklaim tanah milik orang Yahudi sebelum berdirinya negara palsu “Israel” pada tahun 1948, bahkan jika keluarga Palestina telah tinggal di sana selama beberapa dekade.

Penduduk Palestina yang nenek moyangnya menjadi pengungsi dalam perang 1948 tidak memiliki sarana untuk mendapatkan kembali rumah atau tanah mereka di “Israel” modern. Lebih dari 700.000 warga Palestina diusir dari rumah mereka pada tahun 1948 ketika “Israel” dinyatakan sebagai negara merdeka.

Pemukulan, Gas Air Mata dan Bom Suara

Pada Senin (31/05/2021) malam, puluhan pasukan “Israel” menyerbu lingkungan Sheikh Jarrah dan menyerang keluarga Palestina dengan memukul dan menembakkan gas air mata dan bom suara ke arah mereka.

Menurut media lokal Palestina, 20 orang terluka, dan setidaknya empat pria Palestina dan satu gadis ditangkap, dengan dua dibebaskan pada hari Selasa (01/06/2021).

Maret lalu, pengadilan distrik “Israel” di Yerusalem Timur yang diduduki meratifikasi perintah untuk enam keluarga Palestina – termasuk al-Kurdi – di Syeikh Jarrah untuk mengosongkan rumah mereka untuk memberi jalan bagi pemukim. Pengadilan yang sama juga memutuskan bahwa tujuh keluarga lainnya harus meninggalkan rumah mereka pada 1 Agustus.

Pengadilan “Israel” akan mengumumkan putusannya dalam kasus tersebut.

Protes di Syeikh Jarrah menyebar awal bulan lalu ke kompleks Masjid Al-Aqsha, situs tersuci ketiga dalam Islam, memicu tindakan keras oleh pasukan keamanan “Israel” terhadap jamaah Palestina. Penyerbuan Al-Aqsha oleh pasukan Zionis menyebabkan kemarahan global.

Tindakan keras “Israel” di Yerusalem Timur yang diduduki dan serangan di Al-Aqsha mendorong Hamas, kelompok yang memerintah Gaza, untuk menembakkan roket ke “Israel”, setelah pasukan keamanan “Israel” mengabaikan tenggat waktu untuk mengosongkan masjid.

Penjajah Zionis melancarkan serangan militer 11 hari di Gaza yang menewaskan lebih dari 250 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak.

Komentar

Loading...